22 November 2010

Meluruskan Tujuan

Mumpung tengah malem, pas lagi sepi sepinya...tiba tiba ingin menulis rada serius, Ngga terasa sudah akan ketemu tahun ke-4 menjadi istri dan include menjadi seorang ibu, terlepas dari seluruh kegiatan yang Dno miliki..ternyata ruarrrr biasa, lengkap perasaannya, ibarat kata seperti mencicipi es pak oyen di siang hari..pas lagi aus-ausnya...esnya tumpah :p

Tapi tahun ke 4 juga berprofesi sebagai ibu rumah tangga yang kadang mengalami pasang surut emosi, naik turun semangat dan penuh perjuangan dalam rangka perang sama ego "kepengen kerja lagi"..dan bukannya enggak mencoba proses mencari kerja ini bahkan sudah dicoba beberapa kali berakhir dengan keputusan "udah dirumah aja :)"... saat saat terberat yang harus dilewati seperti rasa cemburu melihat teman yang bisa bekerja tanpa punya rasa khawatir sama sikecil dan cukup berani tahan banting dan tahan mental menghadapi itu semua.. segala masalah pelik dibaliknya (salut banget buat para ibu yang bekerja diluar rumah dan tetep mampu memperhatikan dan merawat keluarganya)..karena itu berat banget, terutama salut banget buat Ibuku yang dulu mampu tega..ngunci kami bertiga dalam kamar untuk ditinggal kerja..., tapi bukan itu inti tulisan ini...bukan masalah meninggalkan atau tidak...bukan juga masalah kerja atau tidak...bukan masalah perbandingan baik dan buruknya, tapi masalah saya yang harus meluruskan tujuan ...

Tepatnya bagaimana supaya keinginan, hasrat dan cita-cita saya mampu saya lakukan tanpa mengorbankan perasaan saya sendiri ? perasaan sedih waktu melihat Fahira menangis histeris saat saya tinggal pergi dipagi hari tempo hari,...perasaan buruk yang saya rasakan waktu dia memeluk saya dan bilang "ibu..jangan keja, ibu dilumah aja main sama ila..." perasaan dibutuhkan yang justru dulu saya dambakan ...sangat bertentangan dengan perasaan saya yang ingin bekerja, berkarir, berpenghasilan dan memenuhi nafsu lainnya....semoga dalam prosesnya saya mampu bertahan dalam segala keadaan...janji Alloh tidak pernah ingkar...semoga ridho suami berkah untuk saya...amien

Jauh dilubuk hati ...saya juga manusia yang lumrah punya rasa khawatir akan hari esok...tapi rasanya saya harus menulis ini agar saya selalu ingat tujuan saya semula... bahwa saya harus mulai memikirkan hidup diakhirat nanti...dan merinci semua daftar keinginan saya yang 90% bersifat duniawi... ingin beli ini itu ini itu ini itu, punya ini itu ini itu ini itu....dan merasakan ini itu ini itu ini itu... padahal investasi saya untuk akhirat nanti sudah didepan mata setiap saat...dunia begitu memikat dan hebat dalam membutakan siapapun ...semoga saya semangat terus berjuang!

dibanding ibu ibu yang ada diluar sana...pengalaman saya menjadi ibu masihnya nol besar...saya harap saya akan setegar mereka...sekuat mereka dan sesetia mereka pada partner hidupnya, saya juga berharap bisa menjadi partner yang solid dengan suami saya...Amien

Fahira - balon yang siap diletuskan :)

Fahira putri kecil ibu, pintar dan selalu riang...punya rasa ingin tau yang besar, setiap hari selalu memberikan ibu pengalaman menakjubkan, terimakasih sudah memberikan kebahagiaan dan kegembiraan buat ibu :') ...semoga kamu bisa menjadi cahaya penerang buat kami kelak...dan merawat kami pada saat tua nanti,...mendoakan kami kalau kami sudah meninggal,..terimakasih sudah memberikan rasa haru bahagia ketika kamu mengucapkan "hila sayang ibu dong" ...terimakasih juga kamu sudah mengajari ibu untuk mengingat betapa besar kasih sayang Nenekmu dan Aki mu pada ibu dulu ...semoga Hira selalu mendapatkan hal baik didunia maupun akhirat...dan Alloh Ya Rahman..Ya Rahim...selalu melindungi kita, Amien


- Bismillah -

No comments: