16 January 2008

Sebel, tapi kok jadi lucu

Begini lho ceritanya :p, kemarin sore Pak pos datang kasih surat panggilan untuk datang ke persidangan di RE Martadinata, buat kasus kemarin itu *gw berharap kasusnya kelar dengan hasil yang baik untuk 2 belah pihak*, ditempat kerja yang lama dimana gw sempat di mintain keterangan BAP di Cidadap.

Sebenernya sih nggak penting2 amat buat dibahas disini, tapi jadi lucu soalnya gatel banget kalo nggak diceritain disini.

Gw kerja disana tu dari tahun 2003, asalnya nyaman banget kerja sama Bos yang pinter...tapi kemudian mulai berubah sejak ada perubahan manajemen. Ganti Bos dengan karakter baru dan pastinya ngubah gaya kerja yang tadinya serabutan..jadi makin serabutan :p .

Entah karena latar belakangnya yang agak2 gue nggak tau atau emang bawaannya, cara dia mimpin itu cukup unik (haah masih alus deh kata-katanya) dari mulai gaya ngomong yang katro, selera humor yang freak, juga ciri khas yang rakus sama segala sesuatunya gw menilai orang ini "tidak jujur", entah kenapa dari sejak dijadikan satu team sama beliau yang gw bilang *you know who* ini gw udah ngerasa nggak cocok dan sebel banget. Apa lagi kalau dia udah mulai menyudutkan seseorang didepan banyak orang waktu meeting, udah mulai ngomong kasar (hina dina) yang ngeliatin kalo isi otaknya itu kotor dan busuk, atau ngeledekin orang dengan gayanya seakan-akan dia itu paling bagus padahal ?, padahal satupun orang dimeja itu nggak ada yang seneng sama dia kecuali botol minuman, salutnya lagi orang ini pinter banget memutar balikan fakta dan mencuri ide seseorang yang kadang implementasinya itu jadi kacau . Kebanyakan orang2 yang deket sama dia itu *penjilat* yang suka ngomong dibelakang, takut dan nggak jarang gw merasa heran bahkan temen deketnya sendiri (gila temen seperjuangannya malah) sering ngomongin dia yang jelek-jelek =)) kadang sambil terkekeh-kekeh gitu *ngeri*...ada yang ngasih julukan atau nyamain dia sama binatang, padahal kedudukannya di perusahaan itu sekarang dah dirut.

Nggak heran banyak yang tertekan dan milih keluar, bersyukur dipecat, atau tetep bertahan dan pasang tampang munafik tiap hari *soalnya darimana lagi dapet duit kalo nggak kerja, gitu kali pikirannya*.

Cerita berawal dari betapa ngototnya dia masukin seseorang jadi salah satu karyawannya, waktu berlalu 2 tahun dan terjadilah kasus penggelapan uang, padahal kalo dipikir-pikir semua penyebabnya itu ya dia sendiri, dia dengan bebas bisa membebani seseorang dengan banyak tanggungjawab, tanpa memperhitungkan kemampuan orang itu, contoh nunjuk orang jadi manager tapi nggak ngerti ngoprasiin beberapa aplikasi software, nggak ngerti laporan keuangan atau kemampuan berhitung yang payah, kalau ternyata kerjaannya keteter dia tinggal marah2, ngomong kasar dan bilang kalau seseorang itu kerja buat dia, dan dia bebas nyuruh apa aja, semua job des dilabas...nggak heran banyak yang nggak ngerti apa yang dibikin dan masing2 pasti bermasalah sama laporan =)) ...bikin stress...

Wah kejadian kayak gini dulu tiap hari jadi tontonan dan sarapan...liat deh gimana cara dia nutupin kesalahan dia *kampungan* atau cara dia ngelempar tanggungjawab *lucu* dan cara dia yang suka ngumpanin orang bego buat menghindari sesuatu *kocak*

Misal nih :
  1. Kalo ada orang perpajakan dateng atau dari pertamanan, dia suruh anak buahnya buat ngadepin, trus kalo anak buahnya freak gitu dia nggak kalah freak dengan ngata-ngatain "masa gitu aja mesti sama saya?" hihihihi pinter ngeles tapi sebenernya takut :p
  2. Kalo ada pemeriksaan yang kira2 bakal "mengancam" keberadaan dia...dia cepet cepet ngilang dan hilang entah kemana... ditelponin pasti susah.
  3. Nah, untuk urusan pemanggilan jadi saksi dipengadilan aja (padahal dia kan yang berkepentingan)? dia wakilin tuh lewat sekretarisnya =)) sumpah kocak abis, dia nggak tau apa ya kayak gitu nggak bisa diwakilkan wong mau ditanya-tanyain kok malah ngirim orang yang nggak tau permasalahanyya =)) ya jelas pak Hakim bilang "gak bisa itu"....mesti itu bukan masalah buat gw, tapi ya setidaknya cukup menggambarkan betapa pengecutnya dia buat menghadapi permasalahan yang dia sebabkan itu. Dan bertambahlah jelas kebodohannya itu.
  4. Doi pinter banget deh kalo soal urusan jadi pengecut :))
Jadi inget gimana, tampang dia waktu jadi pesakitan di Polresta Bandung Tengah gara2 tempat usahanya kena gerebek kasus software bajakan...begonya waktu itu sempet2nya gw mau urusin dan telponin orang buat bantuin dia keluar...ya inget bininya lagi hamil dirumah.

Nggak banyak orang yang tau, buat apapun ? nggak penting...tapi gw tetep salut dengan orang-orang yang selalu bernyanyi tapi tetep bisa bertahan gawe sampe sekarang *you know who :p* mentalnya gedeee. Nggak kayak gw yang memilih buat resign karena gw pikir itu bukan tempat yang sehat buat kerja. rasa aman dan terhindar dari pelecehan secara psikologi, perasaan tertekan atau beban pekerjaan dan sistem kerja yang lumayan aneh bisa bikin kesehatan jadi semakin buruk, lain dari itu gw terkena dampak buruk yang cukup merugikan sekali kalau memutuskan bertahan, bahkan saat diminta bertahan beberapa bulan lagi sama si komisaris gw ogah... Taraaaa jadilah sekarang gw dapat merasakan peace of mind dan mulai melupakan segala ingatan yang buruk-buruk tentang hari itu :) ...

Karena kasus ini, jadinya gw inget lagi ...ya meski nggak gw sebut nama tapi mungkin suatu saat ada yang baca dan atau orang yang bersangkutan baca ... ya maaf, kebetulan gatel nulis kayak gini ...lagipun gw dah puas sempat menyampaikan semua uneg-uneg gw didepan muka lo ... *piss* gw manusia biasa sih, sama kayak lo ...di atas langit masih ada langit kan ya :p

*nyengir kuda deh*, tapi kuda nggak pake kumis hehehehe*







6 comments:

Bolonjovi said...

widih mantabs uyz...keren banget gua dukung...gua tau ko orang nya...ha..ha..ha..Peace...GBU

nataatmaja said...

wah... no gosip nih no... ternyata udah sampe pengadilan segala... masukin tabloid lagi atuh no :p

dheno said...

to bolonjovi :

aha aha aha ..wah hebat lo bisa tau orangnya ...berarti cerdas :p

to Egi :
Inih lagi digodog...cocoknya masuk tabloid apah ya *sambil mikir*

salakedan said...

Wahhh si ibu dah gede euy perutnya.
Beware .. gak usah nginget2 kejadian2 buruk yang udah2. Lupain aja deh.
Mengingat sesuatu yang buruk adalah suatu keburukan kecuali diambil hikmahnya
Deuhhh malah ceramah deuih.

dheno said...

to salakedan :

Inget apa yah? hikmah yang dimana yah? *senyum-senyum*
sekarang sampingannya jadi penceramah..wuiii hebad :p , sering2 atu ceramah disitu ...:p

Anonymous said...

jeng... jeng udah gak usah diributin lagi soal itu... gak baik buat kandungan... (sudahkah aku tampak mejilat pantat sampai lecet???) hahahahahahah peace yooo... biarkan anjing menggongong sangga tetap berlalu dengan riang gembira...