20 June 2006

Uap kopi..di tegukan pertama..

*Pagi hari menunggu jam 9....*

Masih tentang kunci...kali ini bukan macet..tapi patah! jadi pagi pagi dateng ke tukang kunci di tubagus..sekalian mbenerin kunci jok beuh....emang mangtab tukang parkir, tukang kunci..yang ada di tubagus kenal lumayan akrab...jadi nggak perlu basa-basi tinggal minta tolong.

"A kunci dno rusak bikinin yang baru ya ! sama benerin kunci jok motor punya dno ya :p "
"Siap bos, dibikinin yang bagus ya ..bukan yang item...sesuai sama yang punyanya..."
"sok atuh..."
Ketok ketok...dorong-dorong...akhirnya dengan bantuan 3 pasang tangan joknya bisa ditutup tidak dengan paksa lagi :) ...anehnya dia nggak mau dibayar ...huiii gratis..., *enak*

"buat bos mah enggak pake bayar cukup pake senyum" ...weeh gitu katanya...ya udah jadi setelah semua beres langsung mabur ke cium.
Pagi ini bangun sama perasaan yang nggak enak, semalam putus sambung ngobrol sama seseorang...dari mulai ketawa-ketawa sampai menangis-nangis...gimana? nyadar atau nggak? masalah buat seseorang itu jadi sakit hati...dan terganggu hidupnya karena kehadiran gw..entah ya karena kalo dipikir-pikir gw...tidak cukup memberikan kontribusi yang banyak di kehidupan dia....sedih dan merasa ini terlalu melankolis...

Obrolan yang cukup panjang...yang intinya dia coba ceritain apa yang dia rasain...sakit, bingung, gundah,..sampai merasa takut kehilangan..., padahal selama ini ..gw merasa tidak cukup memberikan kontribusi banyak terhadap kehidupan dia...malah jadi terheran-heran...menggumam tentang mimpi-mimpi dan apa yang bakal dia perbuat jika semuanya dikabulkan Tuhan...very nice....but impossible...hard to believe laah...

Topik pembicaraan yang pada akhirnya gw namai "black box"...semua alasan yang ada dikepala gw seperti tidak terlewatkan...dengan cara yang gw punya berusaha untuk menjelaskan...tapi tetep sepertinya "possibility is endless" semuanya mungkin saja bisa terjadi...nah !

Apakah ini bentuk dari keteguhan hati seseorang atau ketololan seseorang ? gw pun sempet bilang bedanya tipis banget antara baik dengan tolol ? tapi bagaimanapun juga gw tetep menghargai itu...baik buruknya..kurang lebihnya setiap orang punya takaran sendiri..menurut persepsinya..., sampai dimana ? sampai kapan ? hanya orang yang sadar dengan kemampuan dirinya sendiri untuk tetap ada pada pendiriannya...lo percaya ada yang bener bener ikhlas ? atau pada akhirnya seseorang itu akan sadar telah melewatkan sebuah masa dan suatu saat akan menyesal kenapa melakukan ini...?...pada saat itu terjadi...tentunya gw tidak mau disalahkan...

Jujur membicarakan ini seperti tidak ada akhirnya...seperti karena gw yang memelihara itu mungkin ? ...gw seperti dilihat dengan kaca yang berbeda...menjadi bentuk yang sangat tidak gw kenal..karena pada akhirnya gw terheran-heran kok ? apa yang dicari ? apa yang dilihat ? apa yang di kejar ? ...kenapa sampai punya kesimpulan siapapun yang bisa ada disebelah gw dia adalah orang yang beruntung ? gw merasa seperti benda dibalik tirai tentu aja bukan benda yang ada di acara "superdeal"...yang siap buat kaget...

Seperti meributkan siapa yang akhirnya akan mampu menghadapi gw...padahal gw bukan seseorang yang merasa layak buat itu semua ? ... cukup sederhana....gw cuma seseorang yang melakukan segala sesuatu seperti yang gw mau ! ...itu saja ...semua akan selesai...kalau semua itu harus selesai ! ...


"Seseorang !...siapapun kamu...ada dimana sekarang, juga siapa namanya...kamu seperti lotre buat gw..."

No comments: